Hikayat Syeikh Mardan

Hikayat ini mempunyai beberapa versi, antara lain Hikayat Shah Mardan.

DBP (Ulang Cetak, 2016)
105 halaman

RM10.00

In stock

If you purchase this book you will earn 2 points worth of RM0.20!
ISBN: 9789834903459 Product ID: 25237 SKU: 9789834903459 Categories: , , , Tags: ,

Menurut Liaw Yock Fang, Hikayat Syeikh Mardan merupakan sebuah hikayat yang popular di mana naskhahnya banyak terdapat di beberapa perpustakaan di Jakarta, Leiden, dan London. Salah satu naskhah Leiden (Cod. Or. 1919) menyebut seorang yang bernama Syeikh Mohammad Asyiq Abd. al-Faqr sebagai pengarangnya. Isi naskhah-naskhah ini sama saja, yang berbeza hanya nama orang dan tempat ditulis. R.O. Winstedt pernah membuat ringkasan yang panjang daripada suatu naskhah yang tercetak di Weltevreden pada tahun 1916.

Hikayat bermula dengan penerangan gerangan siapa Syeikh Mardan, atau Shah Mardan, berikut diikuti kisah mengenai kedatangan seorang brahman yang bijak dari tanah Dar al-Kiam (Darulqiam), yang tahu berbicara dengan burung dan yang mengajar Syah Mardan akan ilu ini serta seni mentransmisikan rohnya ke dalam pelbagai badan dan objek.

Selesai latihan dengan brahman, Syah Mardan keluar untuk melihat gurunya ketika dia tiba-tiba kehilangan penglihatannya dan menyedari bahawa dirinya telah tersesat di hutan tebal. Setelah mengembara di hutan sebentar, Syah Mardan menjumpai puteri Rakna Kemala Dewi, seorang tawanan iblis (raksasa) yang telah menculiknya dari taman indah orang tuanya di sebuah istana. Puteri membawa air minum kepada Syah Mardan dan kemudian menjadi isterinya. Namun, dia enggan membunuh raksasa dan segera meninggalkan Rakna Kemala Dewi sehingga dia dapat terus mencari guru tersebut. Lebih-lebih lagi, Syah Mardan dengan tegas menolak untuk membawa isterinya bersamanya, sehingga menimbulkan kemarahan dan hukumannya—puteri tersebut mengubahnya menjadi burung nuri.

Menyamar sebagai burung nuri, Syah Mardan terbang ke negara Darulqiam, di mana dia berada di istana puteri Siti Dewi, yang dikatakan cantik seumpama ‘bunga merah di atas dulang emas, diterangi dengan sinar matahari yang berseri’. Puteri terpesona oleh bulu burung nuri tersebut yang mempunya tujuh warna. Dia mengulurkan tangannya ke arah burung nuri, yang sekaligus bertengger di telapak tangannya, walaupun sebelumnya ia menghindari serangan serupa dari pembantu puteri. Siti Dewi memesan sangkar emas untuk burung nuri dan selepas itu tidak pernah membiarkannya keluar dari pandangannya.

Pada suatu malam burung itu mengambil bentuk manusia dan menjadi kekasih puteri. Penguasa negara itu mengetahui bahawa anak perempuannya telah dipergunakan dan, dalam keadaan amarah kerana gagal mencari siapa punca, dia telah mengisytiharkan akan membunuh burung nuri itu. Akan tetapi, setelah dia mengetahui bahawa ‘burung nuri’ itu sebenarnya adalah seorang putera bernama Syah Mardan, kemarahannya mereda dan dia memberikan izin puterinya mengahwini putera itu. Syah Mardan tidak tinggal lama bersama isterinya, kerana selepas babak itu, dia meneruskan pengembaraannya dengan nama Indrajaya.

Weight 0.138 kg
Dimensions 21.5 × 14 × 0.6 cm
Edition

Language

Publisher

Series

Year Published

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “Hikayat Syeikh Mardan”

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.