Sale!

Kombo A. Samad Said

A. SAMAD SAID adalah penerima Anugerah Sastera Negara 1985 dan S.E.A. Write Award 1979.

DUA KARYA ISTIMEWA A. SAMAD SAID YANG DIULANG CETAK:

  1. Bulan Tak Bermadu di Fatehpur Sikri, terbit pertama kali pada tahun 1966
  2. Daerah Zeni, terbit pertama kali pada tahun 1985

Helmy Samad Publications (Edisi Baharu, 2021)

RM50.00

In stock

RM30.00

In stock

If you purchase this book you will earn 10 reward points!
Product ID: 28349 Category: Sub-subjects: ,

Bulan Tak Bermadu di Fatehpur Sikri mengisahkan tentang pasangan Mansor dan Zawiah yang dalam perjalanan pulang dari England ke tanah air, dan singgah di India untuk berbulan madu. Mereka singgah di Delhi sebelum ke sebuah tempat bernama Fatehpur Sikri. Mereka ingin berbulan madu dengan melihat kota tinggalan sejarah di Fatehpur Sikri. Fatehpur Sikri digambarkan penulis sebagai kota cinta Shah Jahan seperti Taj Mahal. Di masa yang sama penulis novel ini juga memperkenalkan watak Rehman dan Neeta di Fatehpur Sikri. Pasangan ini, seperti mana banyak keluarga lain di India, bergelut dengan kemiskinan. Hidup mereka begitu sukar dan bergantung hidup hanya dengan pelancong yang datang ke Fatehpur Sikri. Rehman menyara hidup dengan menarik perhatian pelancong untuk menonton beliau membuat aksi terjunan ke dalam kolam di Fatehpur Sikri. Sukarnya hidup Rehman dan Neeta. Bulan mereka jarang-jarang bermadu di Fatehpur Sikri. Terpaksa menyabung nyawa untuk meneruskan hidup. Terlalu berbeza dengan bulan Mansor dan Zawiah yang penuh dengan manis bermadu.


Daerah Zeni merupakan suatu daerah di mana perjuangan adalah suatu yang mesti kalau mahu terus hidup. Anak Lazri Meon, Zeni, semakin tertarik membaca novel karya Lazri, yang berkisar kepada perjuangan Hamdar menentang penjajah Inggeris. Zeni kagum dengan sikap Hamdar yang senang hidup terpisah daripada masyarakat, menghuni gerabak keretapi dan mengenang kembali perjuangan kawan-kawannya menentang penjajah Inggeris; Zeni merasa ditarik untuk menghayati dunia novel itu. Dia membandingi hidup ayahnya dengan hidup Hamdar. Ada misteri dalam penceritaan, ada persamaan dalam perwatakan. Timbullah semangat untuk meladeni hidup cacat adiknya. Doa rela begitu daripada menyambut kedatangan bekas suaminya yang ingin rujuk semula.

Zedi pula yang turut membaca novel ayahnya, tidak menyukai layanan baik yang diberi oleh kakak dan ayahnya. Dia mahu mereka menyelesaikan masalahnya sendiri dan biarkan dia menyelesaikan masalahnya sendiri. Dia cacat, tetapi dalam kecacatan itu dia mahu hidupnya ditentukan oleh dia sendiri bukan simpati keluarganya. Dan novel ayahnya adalah sumber semangat yang tidak dapat dinilai

Weight 0.5 kg
Author(s)

Edition

Language

Publisher

Year Published

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “Kombo A. Samad Said”

Your email address will not be published. Required fields are marked *